MENU

Selasa, 02 Juli 2019

Mencicipi Bakso Boboho Kuliner di Kota Bogor



Mencicipi Bakso Boboho Kuliner di Kota Bogor - Bertandang ke suatu kota, nggak afdol kalau tidak mencicipi kuliner yang hits di daerahnya. Kebetulan kota yang saya singgahi adalah kota hujan Bogor. Beruntunglah punya kenalan di Bogor, dan mau mengajak jalan-jalan selepas acara.


bakso seuseupan bakso pmi bakso lava bogor bakso sumsum bogor bakso iga di bogor bakso malang enak di bogor bakso isi cabe di bogor bakso boedjangan bogor


Namanya kak Eka, penyiar dan dosen yang memiliki jam terbang tinggi. Berkah banget bisa kenal beliau dalam satu acara, dan dengan senang hati beliau ngajak jalan kami (Saya, Delisa dan Olip).

Rencana awal kami akan ke Kebun Raya Bogor, sebelum kembali ke kota masing-masing. Tetapi kemudian satu persatu dari kami sudah punya acara sendiri, akhirnya tersisa saya, Delisa dan Olip. Tidak apalah, langsung aja cus kami jalan cari makan dulu dong.

Kak Eka mengajak kami bertiga mampir ke Bakso Boboho, alasannya sih karena bakso Boboho termasuk bakso yang udah legend dan tahunan berdiri di kota Bogor. Bakso Boboho termasuk bakso jawara di kota hujan ini.



Beberapa hal yang unik dari Bakso Boboho



Seperti biasa, ketika membeli bakso atau makanan berkuah saya mencicipi dahulu kuahnya. Pas ngerasain kuahnya, rasanya hambar tapi gurih. Ketika saya bilang kok kuahnya nggak ada rasanya, kak Eka langsung menimpali, "Di sini memang begitu, jadi kita tinggal menambahkan garam atau kecap asin sesuai selera," ucapnya dengan ramah. Saya manggut-manggut, semacam ciri khas gitu ya.

Saya takjub ketika kak Eka menumpahkan, sambal penuh ke mangkok baksonya. Busyet, dia ternyata gila pedas. Saya aja yang seuprit sambel kepedesan, mangkok dia airnya berwarna merah sambal. "Akhirnya makan pedes!" Ucap dia berseloroh dengan bahagianya. Setelah digembleng 4 hari 3 malam karena kami full jadwal.

Yang pertama ciri khas bakso Boboho itu kuahnya sengaja di hambar, yang kedua adalah ada tambahan tetelan yang kalau digigit atau dimakan 'kemrenyes' berasa renyah dan enak di mulut. Berbeda dengan bakso yang ada tetelan di Jawa, dia direbus bersama kuah baksonya. Tapi kalau bakso Boboho tetelannya digoreng, jadi citarasanya berbeda.

Ketiga, meski kami tidak memesan minuman. Karena bawa sisa mineral dari hotel, masih banyak stok. Eh ... kami dapet 3 gelas teh hangat lho. Tanpa bayar! OMG, pelayanannya sungguh keren. Bukan karena pelit juga kami nggak pesen minum, ya sayang aja mubazir kalau nggak abis.


bakso seuseupan bakso pmi bakso lava bogor bakso sumsum bogor bakso iga di bogor bakso malang enak di bogor bakso isi cabe di bogor bakso boedjangan bogor


Untuk harganya sendiri umum ya, kurang lebih mulai dari harga Rp 12.000,- an ke atas. Awalnya mau pesan mie ayam, tapi ternyata mie ayamnya model mie yamin gitu, saya agak kurang suka hehehe ... tapi next saya pengen cobain juga biar tau rasanya kayak apa. Bakso Boboho enak, bikin kenyang. Baksonya itu berasa banget, dan segar. Saya pesan baksonya make mie, eh giliran dimakan mienya nggak habis karena udah kekenyangan dengan baksonya hahaha ... setelah dirasa cukup kenyang dan agak turun nih bakso, kami memutuskan bergerak ke destinasi lanjutan. Eh, giliran mau bayar kita dibayarin sama kak Eka. Terharu deh, udah numpang mobilnya, diajak jalan dan dibayarin makan. MasyaAllah, makasih ya bu dosen. Semoga Allah melancarkan rezekinya lebih banyak lagi, karena udah traktir kita makan.


bakso seuseupan bakso pmi bakso lava bogor bakso sumsum bogor bakso iga di bogor bakso malang enak di bogor bakso isi cabe di bogor bakso boedjangan bogor


Terima kasih untuk teman seperjalanan hebatku, mungkin hanya kenangan ini yang mampu kuingat. Terima kasih telah mengizinkanku menjadi penyumbang, memori dalam ingatanmu. Semoga kita bisa berjumpa di lain waku, entah kapan dan semoga catatan-catatan tentang kita akan terus mengada disepanjang kita bertumbuh nanti.



Alamat Bakso Boboho

Jalan Raya Bangbarung No.51, RT.2/RW.2, Tegal Gundil
Kec. Bogor Utara, Kota Bogor, Jawa Barat 16152


18 komentar :

  1. wah kapan aku ke bogor bsia menikmati bakso ini

    BalasHapus
  2. wah pelayannya ramah ya :D

    BalasHapus
  3. Woohoo ngiler nih siang2 baca mbaak. Nek aku malah seneng ik model yamin yg mie nya kecil2 tipis gitu bukan mbak? Btw ayo ajakin aku jalan2 hahaha

    BalasHapus
  4. Salah satu keseruan main ke kot orang ini emang bertemu dengan teman baru dan hunting kuliner rekomendasi orang lokal.
    Catatan nih kalau aku main ke Bogor, coba bakso Boboho.

    BalasHapus
  5. Waah..baksonya aa yg buleeet seperti Boboho ya..hehe.. Duh baca tulisan ini jadi kangen ke Bogor hehe..

    BalasHapus
  6. Jadi penasaran. Namanya kayak tokoh film ya mbak. Dan teh nya gretongan. Terjangkau juga harganya. Tapi jaohhh dari tempetku nih

    BalasHapus
  7. Pas baca boboho inget film Cina, anak laki yang lucu dengan kepala plontosnya. Liat baksonya seger banget. Apalagi jeroan yang digoreng. Yummy

    BalasHapus
  8. bakso memang selalu menggoda ya, mulai dari yang kasar hingga yang halus, kalau aku sih suka semuanya, kapan-kapan kalau ke bogor nyoba bakso ini ah

    BalasHapus
  9. Kenapa namanya boboho ya, mbak? apakah pemiliknya penggemar boboho? Hihihi.. Tapi enak sih kalo garamnya gak dicampur, jadi bisa disesuaikan sama selera sendiri

    BalasHapus
  10. Aku kok jadi bayangin tetelan gorengnya, Mbak. Haha. Ikut kremenyes mulutnya.
    Dulu pas di bogor rata2 teh tawar gratis. Kalau sekarang ga tau.

    BalasHapus
  11. Enaak bakso Boboho mah, di Jabar teh hangat tawar gratis hehe tinggal bawa gula aja dari rumah :D

    BalasHapus
  12. Weih, sempat nyobain soto mie Bogor nggak, mb? :)
    Tetelan gorengnya nih kayaknya yang belum pernah nemu di Semarang

    BalasHapus
  13. Baik banget ya Mba Eka ini, udah ngajak jalan masih traktir2 pula. Seneng ya bisa jalan bareng dengan teman yang membahagiakan hati seperti ini.

    Itu baksonya ngawe2 pengin dibungkus dan dibawa ke Semarang kayaknya. :))

    BalasHapus
  14. Opsi sajian baksonya unik ya. Jadi menyenangkan buat yang harus membatasi asupan garam plus boleh banget dikreasikan sesuai selera lidah masing-masing pelanggan ^^

    BalasHapus
  15. Aku udah tinggal lama di Bogor malah belum pernah nyoba, Nyi. Gaya banget tinggal lama, paling juga sekitar 14 hari aja pas di sana

    BalasHapus
  16. Waa, penasaran sama rasa bakso boboho. Kapan2 kalo ke Bogor musti nyobain

    BalasHapus
  17. Kka Eka tuh yang mana, Mbak Nyiiiiii? Siapa tahu ntar kalau aku ke Bogor ditraktik bakso Boboho ini, hahahaha.

    Aku uga sudah lamaaaaaa banget nggak makan bakso yang pedeeesssss banget, besok ah, kalau pulang dari Solo, mau ngebakso.

    BalasHapus
  18. Wah namanya unik sekali bakso boboho, enak ya klo garam dpisah bisa menentukan sendiri tingkat ke asinananya

    BalasHapus