MENU

Minggu, 03 Maret 2019

Mencicipi Sekoteng Khas Majalengka



Mencicipi Sekoteng Khas Majalengka - Blogger Day 2019 yang membawa saya ke Kota Bandung, membuat saya otomatis mencicipi beberapa kuliner ke beberapa kota yang saya singgahi. Salah satunya adalah sekoteng.



Sekoteng dikenal makanan khas dari Jawa Tengah, dan kemarin waktu sedang singgah makan di daerah Majalengka saya sempat mencicipi sekotengnya. Rasanya manis, gurih, hangat dan membuat badan menjadi segar kembali setelah perjalanan panjang.

Jika di Kendal saya sering menikmati wedang ronde, dalam perjalanan menuju dan pulang saya menikmati sekoteng yang membuat perut menjadi baikan. Karena beberapa kali saya mengalami mual yang berkepanjangan.



Sekoteng Majalengka

Sekotang yang saya nikmati berwarna seperti santan, tetapi setelah kuahnya diminum rasa jahenya berasa sekali dan membuat badan jadi hangat. Selain itu ada campuran kacang tanahnya, mutiara, potongan roti dan ada kolang-kalingnya.


Pada pagi buta pukul satuan saya menikmati sekoteng, setelah menyantap sepiring nasi. Padahal sudah makan nasi, eh masih muat saja ya buat minum sekoteng hahaha ... Soalnya buat saya sekoteng semacam, pencuci mulut setelah makan.

Untuk harganya sendiri sekoteng yang saya nikmati di Majalengka ini cukup murha, seporsinya Rp 7.000,- dan sudah cukup membuat kenyang. Tidak sendirian menikmati sekoteng, saya, mas suami dan kak Noorma menghabiskan sekoteng sampai tandas. Udara dingin pagi itu tidak lagi masalah, tubuh yang awalnya berasa membeku kembali segar kembali dan siap melanjutkan perjalanan lagi.



Kalau ditanya lebih suka wedang ronde atau sekoteng, saya suka keduanya karena menghangatkan. Tetapi untuk perbedaannya sendiri sangat kentara, beberapa perbedaaan sekoteng dan wedang ronde yang saya nikmati adalah:

1.     Sekoteng berwarna putih kuahnya, sementara ronde berwarna bening kecokelatan seperti seduhan teh
2.     Sekoteng tidak ada agar-agarnya atau hongkoe, sebagai isian. Kalau wedang ronde ada agar-agarnya atau hongkoe sebagai isian dalamnya
3.     Sekoteng mengandung santan, jika wedang ronde tidak ada santannya.
4.     Sekoteng tidak ada mocinya, kalau wedang ronde ada moci yang di dalamnya ada isian seperti kacang rasanya manis.

Tetapi bisa jadi di kota lainnya juga penampilan keduanya berbeda lagi, kalau di tempat kalian sendiri bagaimana penampilannya gaes? Apalagi isiannya apakah sama? Sharing ya, siapa tahu saya bisa mencoba sekoteng atau wedang ronde di kota kalian pas lewat hehehe ... jalan-jalan ke kota lain, nggak afdol nih tanpa kulineran bukan? Salam!

21 komentar :

  1. Iya setuju keduanya jadi favorite yaa. Agak susah utk memilihnya. Aku jg suka kuah dan isiannya. Di daerah rumahku sekoteng udah lumayan langka mbaa

    BalasHapus
  2. Mba, sekoteng itu mirip saraba deh, minuman hangat dari Sulawesi.
    Jadi ngiler deh rasanya.

    kayaknya saya milih keduanya deh, enak soalnya hahaha

    cocok banget di minum di musim penghujan ini :)

    BalasHapus
  3. Ini salah satu makanan favorit aku jaman muda
    hehe.. ya karena ketika itu masih sering kita temui abang sekoteng lewat depan rumah.. tapi sekarang.. duh ngga pernah ada lagi hiks.. terakhir makan wedang ronde.. rada mirip
    sekoteng sih.. duh jadi pengen makan sekoteng deh apalagi sekoteng majalengka ini.. yumcesss

    BalasHapus
  4. Kala masih di Babakan Sari, Bandung, keluarga saya kadang beli sekoteng di tetangga saru jalur gang depan rumah yang berada di blok lain. Harganya murah, rasanay enak. Isiannya? Air jahe, santan, susu kental manis, roti tawar potong, sagu mutiara, kolang-kaling, kacang tanah, dan kayak ada kerokan kelapa kopyor. Enak menghangatkan. Apalagi jika dimakan malam dingin maupun penghujan. Sayang tetangga itu tak jualan lagi, berisiko jualan malam di zama sekarang. Beralih pada semacam cilor, aci telor. Tetap enak rasanya, kok.
    Yah, sudah lama sekali memang. Saya bahkan lupa namanya soalnya saya sudah pindah ke Garut sejak lama.
    Selanjutnya saya tak pernah makan sekoteng lagi. Jadi kangen pada citarasanya. Entah apakah di kecamatan Balubut Limbangan, Garut ada yang jualan sekoteng. Saya tak menyimak aneka kuliner sore dan malah hari karena jarang banget keluar malam.
    Kayaknya harus bikin sekoteng sendiri, deh. Atau coba jualan sekoteng, ha ha.

    BalasHapus
  5. Mba kok bisa nyangkut ke Majalengka?ini daerah dimana saya menghabiskan waktu remaja sebelum pindah ke Bekasi. Kota angin atau kota kecap disebutnya dan sayangnya selama 9 tahun tinggal di Majalengka aku ga pernah beli sekoteng wkwkk karena aku paling anti sama air jahe :p

    Mba padahal pas ke Majalengka cicipin mie kocoknya itu enak banget deh jadi kangen pengen ke Majalengka

    BalasHapus
  6. sekoteng yang biasa di jual dijakarta kaya sekoteng ronde. banyak isian mulai pacar cina, kacang tanah, kacang ijo, roti dll

    harga sih sama dengan sekoteng majalengka tapi rumah mpo jarang ada yang jual sekoteng.

    BalasHapus
  7. Di tempat saya banyak juga yang jual sekoteng, saya baru tau sekoteng itu pakai santan, sy kirain susu lho hehe

    BalasHapus
  8. Haduuuh, akutu ya, Mbaa dari dulu gak pernah bisa minum ato makan sekoteng ini. Sama kek minum jamu akunya. Padahal liat orang lain menikmati hangatnya sekoteng, pengen nyobain deh :')

    BalasHapus
  9. Lha pie? Enak to? Anget to? Tapi kalo menurutku enakan yang ada di Smarang say ada kaya mocinya. Mbuh kemaren ga ada mocinya tapi ada bubur mutiaranya. Aneh malah wkwkwm

    BalasHapus
  10. Belum pernah cobain sekoteng ini. Jadi penasaran sama rasanya. Eh tapi kalau diliat dari bahannya mirip dengan sarabba deh, minuman khas Sulawesi yang juga terbuat dari santan dan jahe.. tapi mines bahan2 lainnya

    BalasHapus
  11. Aku suka sekoteng, yg versi mana pun itu. Di eat n eat Paragon Mal ada menu ronde sekoteng. Wenak tenaaannn.

    BalasHapus
  12. Aku kadang beli sekoteng instant di supermarket. Andalan kalau malam-malam hujan.enak dan anget

    BalasHapus
  13. Speaking of Majalengka, suamiku baru mau ke sana minggu ini. Sekotengnya enaaak ya..aku ngebayangnya enak dan hangaat di badan nih

    BalasHapus
  14. Aku kok lebih suka wedang ronde ya daripada sekoteng, hihi. Apalagi kuah wedang ronde nya punya rasa jahe yang kuat dan wangi, hmm...bikin hangat badan, deh

    BalasHapus
  15. Sukaa banget sama kuliner satu ini. Sekoteng. Apalagi kalau diminum pas cuaca lagi dingin kayak akhir akhir ini. Menyehatkan

    BalasHapus
  16. Aah aku suka sekoteng, yg ada santannya :D
    Tapi belum pernah nyicip sekoteng Majalengka :D Ooo Sekoteng ini dari Jawa Tengah to resp aslinya?
    Paling enak minum sekoteng pas cuaca lagi dingin2nya kyk skrng ini :D

    BalasHapus
  17. Suami saya yang suka sekoteng
    Buat saya agak aneh tapi enak juga sih hihi
    Klo hujan2 gini ada yang nawari ya boleh juga

    BalasHapus
  18. Oh hampir sama dengan wedang ronde toh. Aku di sini punya langganan wedang ronde, Mbak. Pokoke kalau badan mulai nggak enak langsung cus wedangan ronde.

    BalasHapus
  19. Kebayang banget ya ini sekoteng nikmatnya, apalagi pas dingin-dingin. Udah lama ga makan ini. Hehehehe

    BalasHapus
  20. Jadi inget dulu di rumah lama sering banget ada tukang sekoteng lewat kalau malam. Memang pas kalau diminum dingin-dingin. Skrng di rumah baru susah banget nyari sekoteng, apalagi wedang ronde, yang ada banyak malah tukang susu jahe. Wah, jadi kangen sama sekoteng.

    BalasHapus
  21. Saya pertama minum sekoteng di Cimahi tahun 1975 ketika pendidikan di kota itu. Anget menyegarkan.
    Terima kasih infonya.
    Salam hangat dari Jombang.

    BalasHapus