Bulu Kucing Rontok Apakah Berbahaya



Bulu Kucing Rontok Apakah Berbahaya - Kalau ditanya hewan apa yang paling saya sukai, saya akan dengan lantang menjawab. Kucing! Hehehe ... jaman dulu waktu kecil, saya sering ikut Ibu ke pasar belanja. Melihat hewat yang memiliki bulu dan lucu, saya gemas bukan kepalang. Tiap kali ke pasar, setiap kali itu juga merengek minta membawa kucing itu pulang. Tapi ibu tidak setuju. Nangislah saya.

bulu kucing rontok dan luka bahaya bulu kucing rontok makanan penyebab bulu kucing rontok harga obat bulu kucing rontok penyebab bulu kucing rontok sampai botak bulu kucing rontok karena jamur bulu kucing rontok apakah berbahaya penyebab bulu kucing botak makanan kucing yang bagus untuk bulu rontok shampo kucing anti rontok bulu kucing botak di atas mata bahaya bulu kucing bagi manusia



Perasaan ibu mana yang nggak ikutan sedih, kalau anaknya menangis. Akhirnya saya diturutin dan dibolehkan membawa kucing pulang ke rumah dengan naik becak. Alhasil kucing yang yang sudah di rumah ingin kabur melulu, marah di kunci di dalam kamar. Eh ... giliran udah nurut sofa dicakarin hahaha ... saya akhirnya yang kena marah.  Ternyata kucing juga butuh mengasah kuku-kunya, agar selalu tajam sebagai media perlindungan diri.

Selain masalah cakar mencakar, ibu juga komplain soal bulu kucing rontok. jadilah saya harus menyapu setiap kalinya. Apalagi bulu kucing ini halus, bisa menempel di mana saja, di kulit, pakaian, rambut dan yang paling bahaya ini jangan sampai masuk ke mulut. Kan ada tuh yang bulu beterbangan terus nemplok di makanan, hal inilah yang selalu ibu dan kakak ingatkan.


Penyebab Bulu Kucing Rontok dan cara mengatasinya


Kucing dengan bulu yang rontok dengan tingkat biasa masih normal, tapi kalau rontoknya parah berarti kucing tersebut sedang ada masalah. Biasanya apa saja sih hal yang bisa menyebabkan, bulu kucing bermasalah?


Sampo yang digunakan tidak cocok

Seminggu sekali aku kan mandiin kucing, nah samp yang aku gunakan biasanya kugunakan untuk kucing juga. Ternyata ini bisa lho menjadi penyebab bulu kucing rontok, harusnya sih menggunkan sampo khusus untuk kucing ya kan? Cara mengatasinya ya mengganti sampo, dan perhatikan juga setelah pemakaian sampo baru apakah berkurang kerontokannya.

Kucing kekurangan gizi

Pernah ngeliat kucing kurus banget yang berkeliaran di jalan? Itu tanda dari kucing yang kurang gizi, jika penampakannya kucing di rumahmu sama kayak gitu berarti dia kurang gizi. Cara mengatasinya, dengan memberikan makanan yang memang khusus untuk kucing. Karena bisanya mengandung vitamin yang kucing butuh.

bulu kucing rontok dan luka bahaya bulu kucing rontok makanan penyebab bulu kucing rontok harga obat bulu kucing rontok penyebab bulu kucing rontok sampai botak bulu kucing rontok karena jamur bulu kucing rontok apakah berbahaya penyebab bulu kucing botak makanan kucing yang bagus untuk bulu rontok shampo kucing anti rontok bulu kucing botak di atas mata bahaya bulu kucing bagi manusia


Kucing memiliki banyak kutu

Biasanya kucing kecil yang paling banyak memiliki kutu, aku gemes kalo kucingku lagi banyak kutu gini. Harus nyariin satu-satu, kalau nggak dia garuk-garuk dan bahaya kutunya pindah. Cara mengatasinya, mandikan kucing dengan rutin. Agar jamur dan kutunya hilang, soalnya kutu-kutu ini kan mengambil nutrisi di tubuh kucing. Kasihan.

Kucing kena alergi

Bisa jadi kucing yang kita punya, alergi terhadap makanan. Kalau kita yang alergi biasanya kan tubuh, mengalami gejala. Seperti saya yang alergi belut, biasanya mengalami badan yang bentol-bentol. Cara mengatasinya adlah dengan memberikan makanan yang pas, atau langsung kolsultasikan ke dokter.

Apakah bulu kucing rontok berbahaya?

Bahaya bulu kucing rontok ini sebenarnya kenapa sih dan berbahayakah? Bulu kucing biasanya jadi tempat bersarang bakteri dan virus. Lihat saja kucing kalau abis buang air atau pup dia menjilati kelamin dan anusnya, terus dia juga sering menjilati bulu-bulunya. Inilah yang membuat parasit yang di bawa kucing berbahaya, namanya Toxoplasma gondii cikal bakalnya penyakit toksoplasmosis yang wajib diwaspadai ibu hamil.

Mengapa karena bayi dalam kandungan bisa tercancam cacat lahir, mengalami penumpukan cairan di otak dan peradangan hati. Tidak hanya dari bulu, tapi juga dari tempat makanannya. Bakteri dari air liur kucing ini, juga berbahaya kalau menempel. Makanya penting banget memandikan kucing seminggu sekali. Belum lagi vaksin dan vitamin, juga penting untuk kucing sebagai imun agar sehat.

Jadi semenjak menikah dan tinggal bareng mertua, saya tidak lagi memelihara kucing. Karena mertua nggak suka, titik. Hahaha ... akhirnya ya mengalah, sekarang nggak pernah lagi gendong-gendong atau cium kucing. Aslinya kangen banget.

19 komentar untuk "Bulu Kucing Rontok Apakah Berbahaya"

  1. Anakku juga gemar kucing, Mba
    Seneeengg banget bawain kucing dari pasar.
    Tapi aku yg maless lihat bulu dan kutu2nya itu lhooooo

    BalasHapus
  2. Saja juga dulu sempat memelihara anjing. Tapi setelah menikah tidak berani lagi memelihara binatang. Karena harus ekstrak juga menjaga dan mengurusnya :)

    BalasHapus
  3. Aku gemar kucing tetapi lebih gemar doggy. Klo doggy biasanya rontok karena kurang gizi...beda2 tipislah sm mpuss

    BalasHapus
  4. aku semenjak menikah malah baru kesampean pelihara kucing, dari dulu karena masih tinggal sama mama ga berani pelihara binatang, paing kelinci hehehe

    BalasHapus
  5. saya juga sama kak demia tuh kak. sejak nikah udah nggak terlalu takut sih sama kucing. Hm karna dirmh suami banyk kucing padahal dirumah aku tuh semua anti sama kucing . takut gitu deh.hehehe

    BalasHapus
  6. Anak-anak pada takut sama kucing, termasuk aku juga hehe. Apalagi anakku yang nomor 2 itu alergi juga dengan bulu2, suka bersin batuk. Padahal kalau diliat2 lucu juga ya kucing2 itu, asal jangan kucing warna item liatnya kok sereeem ya :)

    BalasHapus
  7. aku suka kucing mba, terutama yang masih kecil karena menggemaskan, kalau yg besar saya agak takut haha karena pernah di bawain oelh2 tikus huhuhuuu

    BalasHapus
  8. Kalau ngga terlaulu banyak sebenarnya rontok masih normal mba, apalagi untuk kucing ras yang memang bulunya lebaaat ya

    BalasHapus
  9. Nah kebalikan dari aku donk.
    Di rumah mertua kucingnya buanyak dan aku ga suka kucing, kalo maen ke sana kucing2 berdatangan, asli jejeritan lah sambil nendangin atu2 hahahaa
    Langsung deh mertuaku, meng jangan deket2 si Teteh, ntr abis ditendangin hihhii.

    Ternyata sama aja kek manusia ya, bisa ga cocok samponya.

    BalasHapus
  10. Hihi jadi inget adik ipar punya kucing di rumah pas saya tinggal di rumah mertua bawaannya kabur kalau liat kucing. Tapi sekarang adik ipar udah nggak punya kucing lagi sejak nikah, sama kayak mbaknya. Saya yakin dia juga kangen gendong-gendong kucing lagi. Hehe. Semoga nanti suatu saat bisa ya mba.

    BalasHapus
  11. Kucing saya juga jamuran Nyi. Kami pakai obat saja seperti kita kalau kena gatal di kulit. Entah dia dapat ketularan darimana. Alhamdulillah sih keluarga kami sejak kecil dapat pemahaman di tempat ngaji kalau kucing itu hewan disayang Nabi Muhammad SAW. Jadi gak ada yang menolak memelihara. Bahkan kucing liar pun dikasih makan hehehe

    BalasHapus
  12. Nah ini yang suka bikin sebel dari kucing. Bulunya rontok di mana-mana. Nempel-nempel di karpet. Kalo udah garuk-garuk dan bulu-bulunya terbang, anak-anak suka ngusir si kucing jadinya. :(

    BalasHapus
  13. OH MY, aku lagi nyari kucing, pengen punya kucing buat temen anak main di rumah, eh liat foto kucing disini dong, makin jadi nih mba hehe

    BalasHapus
  14. Jadi ingat, waktu di Sumatera, masih SD, punya banyak kucing kampung.
    Bahkan khusus ada piring dan tempat minumnya.
    Dulu, belum tahu tentang tokso.
    Kucing diciumi, dipeluk-peluk dan tidak pernah dimandikan.
    Masya Allah!
    Untung saja, kami semua sehat-sehat ya.

    Sekarang aku jadi penikmat kucing dari jauh saja.
    Kalau kangen berat, sesekali dielus manjah.
    Habis itu langsung cuci tangan, hahaha.

    BalasHapus
  15. Aku waktu kecil suka kucing tapi sdh besar karena ortu ga suka kucing dan tukang ngusir kucing jadi takut kucing. Di rumah sekarang ada 4 kucing punya anak2 asli ga pernah megang hahaha..

    BalasHapus
  16. Suami dulu warning aku soal bulu kucing waktu hamil, jd sejak saat itu sampai skrg aq udah gak sering elus-elus kucing lagi

    BalasHapus
  17. Kucingku juga rontok nih bulu-bulunya.
    Apakah si gembul ini kekurangan gizi? sepertinya tidak.
    Kucingnya juga udah nggak kutuan lagi.
    Semoga si kochengku nggak rontok bulunya. aamiin.

    BalasHapus
  18. Masa kecilku dulu 'berlimpah' kucing hehehe.. Iya, punya piaraan kucing sampe belasan. Duuh kalau pas ngasih makan, saling mengeong rameeee sekali. Lucuuuu..

    BalasHapus
  19. Iya nih mbak, ada kucing di depan rumah yang rambutnya rontok banget di teras rumah. Mungkin alergi makanan tertentu ya.

    BalasHapus

Posting Komentar