Featured Post

Pengalaman Saat Pandemi Corona Dua Kali Masuk Rumah Sakit

Review Buku Anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny Penulis Aik Airin

 

Review Buku Anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny Penulis Aik Airin - Selamat siang! Saya datang dengan review buku anak kali ini, yang ditulis oleh Aik Airin dengan judul Dadah, Nenek : Bye-bye, Granny. Judulnya memang ada dua, karena ini buku anak bilingual. Jadi anak-anak bisa belajar membaca bahasa Indonesia, serta belajar bahasa Inggrisnya juga.




buku anak pdf buku tulis anak buku anak gramedia buku untuk anak sd buku anak balita buku anak online rekomendasi buku anak buku cerita anak
Cover depan Buku Anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny Penulis Aik Airin




 

Anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny menceritakan kesedihan Rafa dan Uyi, saat ditinggal nenek. Beliau berpulang ke Rahmatullah. Bagaimana mereka harus bersikap?

 

 

Detail Buku Anak Dadah, Nenek: Bye Bye Granny

 

 

 

Judul               : Dadah, Nenek: Bye Bye Granny

Penulis            : Aik Airin

Penerbit          : Gramedia Pustaka Utama

Tanggal Rilis   : 29 Maret 2020

Media Baca     : Gramedia Digital

Jumlah Halaman : 24 Halaman

Harga : Rp38.500

 

 

Sinopsis Buku Anak Kecil Dadah, Nenek: Bye Bye Granny

 

 

Nenek berpulang.

Rafa sedih sekali, Uyi bingung tak mengerti.

Apa yang harus mereka lakukan? Menangis atau berdoa?

 

Granny passed away.

Rafa was very sad, and Uyi did not understand

what had happened.

What should they do? To cry or to pray?

 

 

Review Buku Anak-anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny By Aik Airin

 

 

Dadah, Nenek: Bye Bye, Granny merupakan buku terbitan Gramedia Pustaka Utama dengan label Bilingual. Ada bahasa Indonesia dan bahasa Inggrisnya. Saya sendiri yang membaca, seperti sedang mengulang masa SMA ketika belajar bahasa Inggris waktu itu. Betapa banyak kosa kata yang sudah saya lupakan, dan bagaimana grammar yang baik.

 

Buku anak-anak berjudul Dadah, Nenek: Bye Bye Granny, menceritakan kakak-beradik bernama Rafa dan Uyi yang bersedih hati. Nenek mereka sakit sudah lama sekali, sampai musim mangga tiba nenek belum juga sembuh.

 

Saat sedih datau kecewa, Rafa dan Uyi lebih rajin berdoa.

 

When they were sad or sorry, Rafa and Uyi prayed more often

 

(halaman 5)

 

Sampai suatu hari, datang berita yang membuat Rafa dan Uyi menangis. Nenek telah berpulang untuk selamanya. Rafa menangis dan memeluk Mama. Uyi yang masih kecil agak bingung, tapi ikut menangis. Meski Mama bilang, nenek insyaAllah pergi ke surga.

 

Mama menuntun Rafa dan Uyi untuk mengucapkan, Innalilahi wa inna inailaihi rajiun. Ucapan ketika mendengar berita duka atau lelayu. Yang memiliki arti, sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada Dia pula kami kembali.

 



buku anak pdf buku tulis anak buku anak gramedia buku untuk anak sd buku anak balita buku anak online rekomendasi buku anak buku cerita anak
Cover belakang Buku Anak Dadah Nenek: Bye-bye Granny Penulis Aik Airin





Beberapa teman sepermainan Rafa dan Uyi datang ke rumah untuk menghibur. Mama juga mengigatkan untuk tidak berlebihan dalam bersedih. Rafa juga ingat untuk selalu mendoakan nenek. Di saat shalat, sebelum tidur dan waktu yang dia inginkan kapan saja.

Rafa sesekali rindu akan kehadiran Nenek yang mengajaknya memetik buah mangga. Mereka sangat bergembira. Tapi Nenek pasti sudah lebih bahagia. Di Minggu pagi, Mama dan Papa juga mengajak Rafa dan Uyi berkunjung ke pemakaman nenek. Merkea melihat ada pohon mangga liar tumbuh di dekat makam nenek.

 

Buku anak kecil ini, diperuntukan untuk usia 8-12 tahun, yang mengajari kepada anak apa arti kehilangan. Ditinggalkan orang yang kita sayangi. Seperti figur nenek dalam kehidupan Rafa. Aik Airin menuturkan dengan sangat manis, tidak terburu-buru dan enak untuk diikuti.

 

Pelajaran yang Dapat Diambil dari Buku Cerita Anak Dadah, Nenek: Bye Bye Granny Adalah

 


  • Anak-anak belajar arti sebuah berpulang. Ke Sang Pencipta sebenarnya ialah Allah SWT
  • Anak-anak belajar betapa rindu itu sangat tidak enak. Karena tidak bisa bertemu lagi dengan nenek
  • Anak-anak belajar mengucapkan kalimat istirja/tarji. Kalimat yang diucapkan dalam agama Islam ketika mendapatkan sebuah musibah
  • Anak-anak belajar mengenal pemakaman.
  • Anak-anak belajar kalau bersedih tidak boleh berlarut-larut.

 

Nah, selamat membaca buku Dadah, Nenek: Bye Bye Granny, masih ada review buku lain di postingan blog ini yang bisa dibaca juga. Semoga bermanfaat.

Komentar

  1. Bagus buku ini ya..mengajarkan anak melepas kepergian anggota keluarga tersayang.. Terima aksih sudah menuliskan review dan info buku ini Nyi

    BalasHapus
  2. Ceritanya lain dr buku anak biasanya ya mbak nyi. Jadi kepengen beli dan baca sama Intan.

    BalasHapus
  3. Belum banyak buku yang mengangkat topik menghadapi kesedihan untuk anak ya.. beberapa waktu lalu ada seri dari Clara Ng tapi untuk umum, yang islami baru buku ini..good job...

    BalasHapus
  4. Masyaallah keren ni temanya nyi.anak2 biasanya belum bisa menterjemahkan perasaan kehilangan seperti ni ya. Bisa jadi pembelajarn yg bagus nih. Makasih nyi reviewnya. Aku langsung mo nyari ah bukunua buat dibaca sama anak2

    BalasHapus
  5. Kehilangan orang-orang tersayang, memang berat dan sungguh menguji kadar ikhlas.
    Tepat sekali, bahwa seberat apa pun, kita semua harus belajar melepaskan

    BalasHapus
  6. Wah, aku belum pernah nemu buku cerita anak yang temanya seperti ini. Beli aah buat memahamkan anak-anak tentang neneknya yang udah meninggal.

    BalasHapus
  7. Terima kasih review-nya, Mbak... Jadi nambah referensi buku buat anak-anak. Temanya oke, ya. Cukup jarang dibahas tapi penting buat anak-anak

    BalasHapus
  8. Aku mengerti mengapa mengambil tema cerita ini. Nenek selalu menjadi orang terbaik bagi anak-anak. Sosok nenek adalah seorang yang siap memanjakan mereka. Dan kehilangan mereka menjadi moment yang menyedihkan sekali.

    BalasHapus
  9. Unik juga tema buku anak ini ya. Bagus jadi referensi orang tua untuk mengajak anak merelakan kepergian neneknya atau orang terdekat yang pasti sangat disayangi

    BalasHapus
  10. Keren beud bukunya. Aku kok kayaknya belum banyak ngeliat buku yang ngajarin anak tentang menerima kesedihan. PR juga nih, buat para penulis buku anak. Menulis tema berat tapi dengan bahasa yang ringan

    BalasHapus
  11. Temanya bagus nih mbak, jarang ya kayaknya buku yg angkat isu seperti kematian gini. Jadi pengen beli deh haha, ini boardbook atau soft biasa gitu nggak kertaanya?

    BalasHapus
  12. Wah, jadi penasaran juga sama isi bukunya seperti apa, Nyi. Anak-anak pasti suka kalau dikasih buku yang beda dari yang biasanya dibaca mereka.

    BalasHapus

Posting Komentar