Tips Memilih Beras dengan Baik

11 komentar


Tips Memilih Beras dengan Baik - Beras adalah bulir-bulir padi (gabah) yang telah dipisah dari sekam. Pemrosesan hasil panen padi ini, digiling sehingga bagian terluar alias gabahnya terlepas. Tempat penggilingan padi ini dinamakan dengan 'selep' (rice milling).



beras tanpa pemutih spesifikasi beras cara menyimpan beras yang baik spesifikasi beras premium bagaimana cara memilih beras yang baik
Tips Memilih Beras dengan Baik


 

Selep sendiri tidak hanya dijadikan tempat penggilingan beras saja, lebih dari itu. Transaksi jual beli beras juga dilakukan di sini. Setiap bulan saya selalu mendatangi selep untuk membeli beras. Baik digunakan sendiri, dikirim untuk ibu, atau dijual.

 

Nah harga di selep (rice milling) ini jauh lebih murah, jika kita membelinya sekarung, atau minimal dengan uang Rp100 ribu. Update terakhir harga beras kemarin saya membeli Rp.100 ribu mendapatkan 12kg. Jadi jatuhnya harga untuk per/kg adalah Rp8333,333, kalau dibulatkan jadi Rp8500,-. Di daerah suami saya, memang jauh lebih murah daripada tempat tinggal saya di Kendal. Salah satu senangnya tinggal di desa ya begini, harga-harga masih jauh lebih murah ketimbang di kota. Lantas bagaimana tips memilih beras dengan baik?

 



 

Tips Memilih Beras dengan Baik yang Perlu Diketahui


 

Memerhatikan bentuk beras

 

Beras yang berkualitas baik, memengaruhi rasa dari nasi yang akan dikonsumsi keluarga, jadi dalam memilihnya perlu kehati-hatian. Salah satu tipsnya, beras tidak memiliki bau, bebas dari kutu, bebas dari kerikil, dan sebaiknya menghindari beras yang berwarna terlalu putih. Tahu sendiri kan? Beberapa tahun lalu beras berwarna terlalu putih ini ternyata mengandung pemutih, yang berbahaya jika dikonsumsi.

 

Memerharikan tekstur beras

 

Lihat dahulu kondisi berasnya, apakah baik atau tidak, dalam artian bentuknya masih utuh, tidak patah-patah atau hancur ketika ditekan. Ini yang tidak semua orang tahu, beras yang baik ketika dilakukan pengemasan akan menempel di tangan. Karena ada juga beras yang mengandung pelicin, yang mana berbahaya untuk kesehatan.

 

Memerhatikan aroma beras

 

Beras yang berkualitas bagus, tidak memiliki aroma yang apek. Jika ketahuan baunya apek, berarti pertanda beras tersebut sudah lama. Namun, perlu menghindari juga beras dengan aroma yang harum, karena bisa jadi harumnya berasal dari perwarna beras.

 

Berhati-hati dengan beras harga murah


Hal ini bukan berarti beras mahal terjamin kualitasnya, dan beras murah lantas jelek. Hanya harus waspada harga yang jauh di bawah standart. Jika diibaratkan produk ada masa kadaluarsanya, nah biasanya kalau mau masa kadaluarsa habis produk dijual murah. Kalau beras sendiri ketahuan mulai kadaluarsa atau rusak saat dikerubungi banyak kutu. Saya sudah pernah mengulas 5 Cara Menghindari Beras dari Kutu, di postingan sebelumnya. Siapa tahu mau membaca.

 

Allhamdulillah beras yang saya beli murah di selep/rice milling ini masih baru. Saya menyaksikan sendiri gabah yang digiling tersebut, barulah saya mendapatkan beras jadinya. Yang mana tangan pertama dari penggilingan langsung.

 

Semoga Tips Memilih Beras dengan Baik, dapat bermanfaat buat teman-teman. Terimakasih sudah membaca, salam.

Related Posts

11 komentar

  1. Beruntungnya dirimu Mbak, bisa beli beras dari penggilingan. Pasti dapatnya beras baru terus ya. Dan nasi dari beras baru enak banget. Ohya beli beras dari Selep lebih murah, mungkin belum ada ongkos angkut ke pasar kali ya?

    BalasHapus
  2. Seandainya di Deket rumahku ada rice Milling gitu aku juga mau beli di sana mba. Sayangnya ga ada. Jadi beli beras selama ini selalu di supermarket langganan :D.

    So far sih beli di sana udh paling aman buatku. Berasnya pulen, wangi dan bersih. Aku pernah beli beras di pasar, tapi Krn ga pinter milih, ternyata rasa berasnya pas dimasak ga seenak yg aku biasa beli di supermarket, dan cepet basi pula. Jadi kapok. Akhirnya sampe skr beli di swalayan langganan walo memang jd agak mahal kalo dibandingin pasar yaa

    BalasHapus
  3. Di kendal 8500? murah yak aku beli ditetangga aja 10500 uda bagus IR nya hehe alhamdulillah jarang liat yang kutuan juga kecuali yg merang

    BalasHapus
  4. Aku biasanya kalau mertua panen padi gitu suka minta beras yang langsung dari penggilingan gitu, emang rasanya beda sih
    Kebetulan beras mertuaku ini pulen hampir mirip pin pin

    BalasHapus
  5. Wah makasih tipsnya. Baru tau klo ada beras dikasih pemutih. Serem amat yak. Btw klo merek yg wangi² itu apakah harumnya bukan asli aroma beras mba?

    BalasHapus
  6. Kalau di daerah saya kebanyakan selep cuma untuk penggilingan, tidak jual beras langsung. Tapi tipsnya bermanfaat kak. Patut diaplikasikan ini. Terima kasih.

    BalasHapus
  7. Aku kalo beli beras patokannya harga. Beli yang paling mahal. Biar kualitasnya bagus. Nah kalo gak cocok, misalnya terlalu lengket, aku turunin ke harga lebih murahnya. Alhamdulillah selama ini aman dengan acuan ini. Toh di rumah, beras awet. Anak2 makan nasi gak terlalu banyak.

    BalasHapus
  8. Penting banget nih karena tips kaya gini aku dapatnya pas udah menjadi istri dan ibu rumah tangga. Sebelum nikah mah ikut aja mau beras seperti apa juga hahaha, ga check check lagi.

    BalasHapus
  9. penting banget sih milih beas yang baik itu soalnya buat saya berasa adalah salah satu kunci enaknya makan nasi. kalau berasnya ga bagus, maknnyana gak nikmat

    BalasHapus
  10. Aku suka yang pulen Nyi..
    Biasanya aku cenderung memilih bentuk siih.. Kalau terlalu panjang-panjang, aku gak mau, hehhe..
    Tapi bener, memilih beras kudu jeli. Dan beli secukupnya, jangan menumpuk-numpuk beras. Soalnya suka mendadak ada kutunya euuii..

    BalasHapus
  11. kalau kata ibu ku. beras yang bagua itu warnanya engga usam dan benwr pas dicium wangi dan engga apek wangi nyaa. kalau dapet beras yang bagus duh rasa nasi nya bikin nagih pengen nambah

    BalasHapus

Posting Komentar